Selasa, 11 Januari 2011


Cara Mengatasi Batrei Ponsel Yang Ngedrop

Cara Mengatasi Batrei Ponsel Yang Ngedrop - Kita pasti sangat kesal ketika sedang menelpon dan tiba-tiba ponsel mati padahal status indikator batrei masih menunjukkan 2,3, atau bahkan 4 bar. Ini merupakan tanda-tanda batrei yang sudah ngedrop atau tidak dapat berfungsi dengan baik lagi.
Berikut adalah cara mengatasinya :

  1. Setelah batre dipakai dan habis (LOW BATT) coba dikuras isinya dengan menggunakan Omnipotence Travel Charger output: 4.3v - 150mA (charger yg batrenya dijepit terus colokin ke saklar listrik). Biasanya butuh waktu 3 sampai 4 hari indikator ledlight mati yang berarti isi batre sudah kosong.
  2. Setelah itu jangan lepaskan dulu batre dari OTC tersebut, tapi pasangkan ke saklar listrik PLN yg pas dengan ukuran kaki kaki (-) (+) pd OTC. tunggu hingga 15 menit saja waktu pengecasanya.
  3. Setelah itu cabut batre dari OTC dan pasang kembali batre pada HPnya. kemudian charg dengan waktu 1 jam 55 menit hingga 2 jam saja, atau indikator pengisian batre pada layar hp berhenti (BATT FULL).

Tapi bagaimanapun mencegah lebih baik daripada mengobati, berikut adalah hal yang tidak boleh dilakukan atau hal yang harus dihindari agar batrei ponsel awet.

  1. Batre diisi ulang/charg sebelum tanda batre low berbunyi, masih diatas 1 bar sudah diisi kembali.
  2. Batre baru saja diisi beberapa menit sudah dilepaskan dari charger nya. (Karena kepepet waktu yang harus buru pergi dan bawa tuh hp, padahal batre belum terisi penuh) trus dilakukan bukan hanya sekali saja, esok hari terus diulang kembali.
  3. Kebiasaan kita isi ulang batre saat akan pergi tidur (kitaran 8 - 9 jam, jika tidur dari jam 21.00 hingga 05.00 pagi) dan dicabut/dilepaskan dari charger setelah bangun tidur pagi. Padahal yang normal ntu batre cuma butuh waktu untuk isi ulang hanya sekitar 1 jam 55 menit hingga 2 jam saja, untuk jenis batre Li-ion (Lithium Ion) atau Litium Polymer. Akibat lain yg tampak mata, batre jadi gendut atau kembung karena panas yg mengembangkan lempengan seng selimut sel batre. Memang ada sih batre yg butuh waktu lama, sekitar 3 sampai 5 jam dlm pengisian ulangnya spt batre yang dpt bertahan 5 hingga 7 hari standby/talktime. Misalnya batre pada ponsel Huawei C2605 dengan jenis batre Li-ion 3.7v. batre ini butuh waktu isi ulang (jika masih keadaan normal) 3 sampai 4 jam untuk berhentinya indikator pengisian batre pada layar ponsel. Sehingga penggunaan waktu talktimenya dapat mencapai 3 - 4 hari.
  4. Mentang-mentang lagi dapat promo nelpon gratis, hp dibuat pacaran, ngobrol lebih dari 2 jam n tiap hari lagi dipakenya. ya tuh batre panas kale...padahal tu kuping dah mateng kepanasan kena radiasi signal hp n batre yg panas gara gara dipake terus menerus. nah itu bisa juga bikin batre jadi GENDUT.

0 komentar:

Posting Komentar

Anda tidak diperbolehkan berkomentar bersifat promosi produk yang sama dengan di artikel, Apabila anda tetap berkomentar maka komentar anda akan kami Hapus